Perspektif
Sebermula Hidup adalah Perspektif. Dalam menjadi manusia, perspektif menguap di mana-mana. Sebelum teori-teori dipatenkan, bukankah mereka adalah perspektif? Bahkan, hukum-hukum yang berlaku merupakan perspektif yang diseragamkan.

Tanpa Tepi Tanpa Tetapi

Memandangmu, aku seperti tenggelam dalam lautan kata. Pasrah, membiarkan pena bergempita.

Sejauh – jauhnya kubertualang, Sajak terbaik selalu aku dapati di matamu. Memandangmu, Aku seperti tenggelam dalam lautan kata. Pasrah, membiarkan pena bergempita. Segala kita adalah narasi, Yang takkan habis diceritakan semesta, Sekalipun waktu menunduk minta ampun, Mencari akhir dari kita. Kita tetaplah kita, Yang tanpa tepi Tanpa tetapi

Hanya Ingin Mengingatkanmu

Hanya ingin mengingatkanmu, ketika kamu mempertanyakan eksistensimu di dunia ini, percayalah semakin banyak proses yang kamu lewati dalam hidupmu, hal yang kamu pertanyakan itu akan terjawab pada saatnya.

Hanya ingin mengingatkanmu, kamu berharga. Kesalahan apapun yang terjadi dalam hidupmu, bukan berarti kamu tidak berguna, bukan berarti semua salahmu. Hidup ini bukan untuk menyenangkan semua orang, karena kamu bukanlah manusia sempurna yang bisa melakukan segalanya. Aku tahu ini tidak mudah untukmu, tetapi itulah nyatanya. Hanya ingin mengingatkanmu, ketika kamu merasa bersalah, dan kamu merasa […]

Tentang Sebuah Hidup di Ruang Paling Sembunyi

Kutemukan lebih banyak kata-kata yang kau sembunyikan di rumit tumitmu, yang gemar melompat dari kenyataan pahit ke banyak sakit.

Aku hanya ingin membaca tentang apa saja yang kau tulis. Mendengar maki yang kau ciptakan untuk bertahan. Meski terlalu meyebalkan mencernanya sebagai amarah. Kutemukan lebih banyak kata-kata yang kau sembunyikan di rumit tumit mu, yang gemar melompat dari kenyataan pahit ke banyak sakit. Ketimbang meminta mencintaiku lebih, aku lebih senang mencitai dengan baik. Tentangmu belum selesai, dan tidak akan. Kecuali seseorang […]

Untuk Kamu yang Selalu Menetap

Maafkan aku yang selalu mengeluh akan adanya jarak dan waktu. Maafkan juga karena membuatmu selalu dirundung pilu dan kekhawatiran yang tak menentu.

Untuk kamu yang sedang merindu, Maafkan aku yang selalu mengeluh, akan adanya jarak dan waktu. Maafkan juga karena membuatmu selalu dirundung pilu, dan kekhawatiran yang tak menentu. Bagaikan air yang mengair dengan tenang, kamu menyimpan semua rasamu dalam bilik hatimu. Sendirian, penuh kecewa, resah, dan gelisah. Namun kini, ibaratkan langit dan bumi, kita tak dapat […]

Untuk Seseorang yang Sedang Kesepian

Aku mau jadi apa saja yang mengingatkanmu bahwa kau tidak pernah benar-benar sendiri. Dan sepi hanyalah bait-bait puisi yang fiksi.

Menjelang malam jatuh menimpa seisi kota, kutemukan dirimu muram menghadap ke luar jendela Ada kenangan-kenangan dan keinginan-keinginan, yang belum sempat kau tanggalkan dan tinggalkan. Udara di rongga dadamu, kini begitu sejuk dan sesak. Kau seolah ingin berteriak. Tapi kesunyian dan kesendirian, punya suara yang lebih nyaring, daripada kepedihan. Kau lalu berbaring dan mencoba memejamkan mata, […]

Apresiasi Diri sebagai Bentuk Bersyukur

Sering gagal menurut saya adalah suatu pembelajaran. Hidup tidak memberikan kesenangan setiap saat. Selalu ada kekurangan di dalamnya. Gagal dalam mencapai sesuatu tentu pernah dialami setiap manusia dengan porsi dan waktu yang berbeda. Tergantung manusia mana yang dapat melihat makna dari kegagalan tersebut dan mau percaya bahwa ada sesuatu yang lebih besar.

Suatu hari, saya sejenak merenung, “untuk apa saya dilahirkan di dunia ini?”. Satu kalimat pertanyaan yang menjadi awal dari langkah menapaki hidup itu sendiri. Terkadang, kita tidak sadar bahwa kita punya peran penting di dunia ini. Individu punya perannya masing-masing. Bukan berarti kita hanya sekedar hidup di dunia ini. Hanya lahir, tumbuh dan besar menjadi […]

Saung Pak Tua

"Jangan habiskan masa mudamu hanya untuk membayar tagihan cicilan, anak muda."

Lampu-lampu sentir kian sayup tatkala congkaknya angin makin kencang berhembus bersamaan dengan menembus paksa masuk ke tulang rusuk ini. Malam makin menebar hawa mistik, sebuah akibat timbulnya mitos-mitos ciptaan orang-orang tua kita dahulu. Topik diskusi dari “Pak Tua” yang membuat kami tidak mengacuhkan suara reyot dari saung tua ini. “Tolong seduhkan kopi lagi, Nak!”. Ucap […]

Ibu-ibu Di Depan Warung

“Bu, gak pulang?” tanyaku. “Saya rumah,” Otakku mendadak bingung berusaha mengerti bahasa Ibu tersebut.

Seorang anak pernah datang ke warungku Ia ribet, bawa koper dan gendolan lainnya seperti mau pulang kampung tapi lebaran masih lama “Bu, titip ya!” katanya Ia tunjuk seorang ibu-ibu tua sedang duduk, lamunannya jauh sembari menggigiti tusuk gigi “Mau kemana?” tanyaku pada anak itu “Pamit, Bu.” Sore-sore warungku tutup sebelum maghriban di masjid Ibu-ibu itu […]

Dari Perspektif "Days After 24" Tentang Alasan Membuat Daily Vlog, Uang dan Titik Terendah Hidup

Hidup itu nggak selamanya harus seperti yang society inginkan

Raysha atau yang lebih dikenal sebagai Daysafter24, menceritakan awal mulanya membuat daily vlog tentang keseharian hidupnya. Nama Daysafter24 sendiri muncul atas idenya untuk mulai membuat daily vlog setelah ulang tahunnya yang ke-24. Ide untuk membuat daily vlog pun muncul atas serangkaian kejadian yang terjadi di hidup Raysha yang akhirnya menyadarkan Raysha bahwa perpektif orang lain […]

Istirahat Sesaat

Iya, ibukota kita ini lucu ya? Tak ada “ibu” di dalamnya. Tak ada hangat yang membuat kita ingin berlama-lama ada di tengahnya. Kalau mau tetap hidup, ya harus mampu bertahan. Kalau tidak, ya kau mati dibunuh oleh pelakon yang lain.

Kemarin, aku pulang kala mentari sudah kembali bersembunyi di balik bahari. Di tengah kota Jakarta yang penuh akan hiruk pikuk manusianya, aku membaur, tersaur, tersungkur. Rasanya kecil, mengecil, kemudian nihil. Entah apa yang aku rasa saat itu, namun rasanya memuakkan. Ketika kulihat seisi jalanan padat ibukota, selasar pertokoan yang dipenuhi manusia tanpa rumah, KRL yang […]

Previous page Next page